NEW WINE SKIN (KANTONG ANGGUR YANG BARU)

“Begitu pula anggur yang baru tidak diisikan ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian kantong itu akan koyak sehingga anggur itu terbuang dan kantong itupun hancur. Tetapi anggur yang baru disimpan orang dalam kantong yang baru pula, dan dengan demikian terpeliharalah kedua-duanya.” Matius 9:17

Arti ANGGUR

Dalam Alkitab, Kata “Anggur” (Yunani, oinos) dapat menunjuk kepada dua jenis anggur, yaitu: sari buah anggur segar yang belum beragi (tidak difermentasi) dan anggur yang difermentasi atau yang memabukkan. Untuk perumpamaan di Matius 9:17, Mar 2:22, Luk 5:37-38, anggur di sini ditafsirkan sebagai sari buah anggur segar belum beragi, yang melambangkan :

  1. Berita keselamatan yang asli dari Yesus Kristus (Injil = Gospel = Kabar Baik atau Berita Sukacita)
  2. Pribadi / Kuasa Roh Kudus.

Arti RAGI

Kata “Ragi” di Perjanjian Lama biasanya dianggap sebagai kehadiran “kejahatan” atau “kenajisan”, ia mengkhamirkan, menghancurkan dan merusakkan. Di Perjanjian Baru, kata “ragi” menunjuk pengajaran palsu dan doktrin-doktrin jahat golongan Farisi, Saduki dan Herodes.

Dalam  I Kor 5:6-8, “ragi” dianggap Paulus sebagai lambang “keburukan & kejahatan” dan “ketiadaan ragi” sebagai lambang “kemurnian dan kebenaran”. Konteks yang kita bahas berarti, dalam kehidupan ada 2 macam “anggur”: 1. Injil murni/asli yang berasal dari Yesus Kristus dan Pribadi Roh Kudus.  2. Ajaran palsu/nabi palsu yang menyesatkan, yang tidak membawa keselamatan.

KANTONG KULIT BARU VS LAMA

Pada jaman dulu, anggur disimpan dalam kantong/kirbat anggur yang terbuat dari kulit binatang (kambing). Kantong kulit yang baru diperlukan karena kantong itu bebas dari semua unsur fermentasi, misalnya sel-sel ragi yang sudah matang. Apabila sari buah anggur yang baru dimasukkan ke dalam kantong lama, maka sari buah itu akan lebih cepat meragi karena sudah ada sel-sel ragi di kantong kulit yang lama. Fermentasi yang terjadi secara demikian akan merusak baik sari anggur yang baru maupun kantong kulitnya (yang akan pecah karena tekanan proses peragian).        

Satu perbedaan yang sangat nyata antara kantong kulit untuk anggur yang tua dan yang baru itu tidak hanya dalam umurnya, tetapi ada atau tidaknya minyak dalam kulit itu. Unsur minyak dalam kantong anggur yang baru membuatnya menjadi fleksibel dan mampu mengembang. Bilamana anggur baru dituang ke dalam kantong yang baru itu, maka kantong itu beradaptasi dengan tekanan yang ditimbulkan oleh anggur baru tersebut. Sebaliknya kulit yang sudah tua sudah menjadi keras dan kaku–tidak mampu lagi berkembang. Kantong tua yang diisi dengan anggur baru dapat rusak/robek atau malah meletup.

Columella, seorang Romawi yang ahli di bidang pertanian, menulis bahwa untuk menjaga sari buah anggur “tetap manis”, maka sari buah tersebut harus dimasukkan ke dalam suatu wadah baru yang tertutup rapat-rapat.

Dari penjelasan-penjelasan di atas, kita mengerti bahwa kantong/Kirbat Anggur adalah lambang dari diri kita (manusia lahir baru).  Kita harus menjadi “kantong anggur baru” yang siap untuk diisi dengan “anggur baru” yang membawa kita kepada kehidupan kekristenan yang Sejati. Dan, bisa mengalirkan/memberikan anggur baru itu kepada orang lain di sekeliling kita!

CARA MENJADI KIRBAT YANG SELALU BARU

Dalam Efesus 4:23-24 dikatakan bahwa “… supaya kamu dibarui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya yang sesungguhnya.”

Kenakanlah MANUSIA BARU/tinggalkan MANUSIA LAMA. Caranya:

1. Melekat pada pokok anggur yang benar.

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. (Yoh 15:5)

Hidup intim dengan Tuhan. Bangun hubungan denganNya melalui doa, pujian dan penyembahan kepadaNya.

2. Hidup  dalam Firman Tuhan.

Salah satu cara menjaga agar kantong anggur tidak kering dan pecah-pecah, maka hal yang dilakukan adalah kantong tersebut direndam dalam air.

Sahabat INSIDE pernah menulis tentang pelajaran sebuah botol shampoo lama yang hendak diisi dengan cairan lain. Sebelumnya, dia harus membersihkan botol lama itu dengan cara: dituangi air terus menerus sampai seluruh sisa shampoo keluar (ditandai dengan busa yang semakin hilang). Botol lalu dia keringkan. Baru setelah itu bisa diisi Cairan yang Baru.

Sama halnya dengan hidup kita. RENDAM hidup kita dalam firmanNya. Sediakan waktu untuk MEMBACA, MERENUNGKAN, dan MELAKUKAN FirmanNya setiap hari. Step by step, setiap saat. Memang tidak bisa sempurna, tapi tetaplah setia melakukannya. Bersabar dalam proses. Dan taat saja! Hanya Firman Tuhan (pedang permata dua, yang bisa memisahkan jiwa dan roh) yang bisa membuat kita menjadi kantong anggur yang baru.

Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.  (II Tim 3:16)

3. Hidup dalam Roh

Kantong/kirbat anggur yang sudah direndam dalam air akan diolesi dengan minyak. Dengan demikian kantong itu akan menjadi tetap kuat seperti baru.

Minyak disini lambang Roh Kudus. Kita harus hidup penuh Roh Kudus. Sebab seperti tertulis dalam Gal  5:16-21, “Hiduplah oleh Roh, maka kamu tidak akan menuruti keinginan daging. Sebab keinginan daging berlawanan dengan keinginan Roh dan keinginan Roh berlawanan dengan keinginan daging–karena keduanya bertentangan–sehingga kamu setiap kali tidak melakukan apa yang kamu kehendaki.” Dan Gal 5:18, Akan tetapi jikalau kamu memberi dirimu dipimpin oleh Roh, maka kamu tidak hidup di bawah hukum Taurat.”

Yuk baca kenceng-kenceng Gal 5:19, Perbuatan daging telah nyata, yaitu: percabulan, kecemaran, hawa nafsu, penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah, kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu–seperti yang telah kubuat dahulu–bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian, ia tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah.

4.  Miliki Hati yang baru (rela, lembut, terbuka)

Miliki hati yang mau diajar sama Tuhan. Jangan merasa diri sendiri yang paling tahu segalanya. Kita ini ‘kecil’ bagaimana mungkin bisa tahu segalanya. Melihat apa yang ‘di depan’ saja tidak bisa bukan? Mengetahui apa yang akan terjadi di menit ke depan pun tidak bisa. Jadi rendahkan diri kita dihadapan Tuhan. Ijinkan Dia membimbing/menuntun hidup kita.

Hati Baru, hati yang lembut. Firman Tuhan bilang jika engkau mendengar Aku mengetuk pintu hatimu, jangan keraskan hatimu.  Jangan seperti kantong anggur kulit lama, yang sudah “mengeras”.  Hati yang bebal, tegar tengkuk, dikasih tahu “ngeyel”. Saat Firman Tuhan diberitakan, jangan berkata: “Ah, udah tahu ayat ini, udah hafal”, “ini lagi, ini lagi. Mengampuni lagi, mengasihi lagi, perpuluhan lagi, hidup kudus lagi”, “wah Firman ini cocok buat si A,harusnya dia denger ini” .

Hati Baru, hati yang terbuka. Open your heart, to receive God’s Word.

Setiap kali mendengar atau membaca Firman Tuhan bukalah hati. Contoh: dalam Ibadah Minggu, kita diajar untuk mengasihi sesame seperti diri sendiri. Dalam praktek nyata: kasihilah tetangga kita yang menyebalkan, rekan kerja yang egois, saudara kandung  yang merugikan, dll, seperti mengasihi diri kita sendiri. Miliki hati yang haus dan lapar akan kebenaran Firman Tuhan.

Kesimpulannya: Anggur Baru (Injil dan Roh Kudus) sudah Tuhan siapkan setiap hari. Artinya: Tuhan selalu “berbicara” kepada kita setiap hari. Tuhan rindu mewahyukan hal-hal baru, yang tersembunyi yang belum pernah kita ketahui, kepada kita. Nah, untuk bisa menerima semua yang terbaik itu, kita sebagai kantong anggurnya, harus menjadi kantong yang selalu baru. Caranya: hiduplah melekat denganNya, hiduplah dalam FirmanNYA, hidup dipimpin Roh dan memiliki hati yang rela diajar, lembut dan terbuka supaya  hidup kekristenan kita murni (tidak tercemar oleh dosa dan kejahatan) yang pada akhirnya membuat kita menjadi Kristen Sejati bukan Kristen Farisi. (Lovina Linawati Santoso dan Loren Sartika -INSIDE)

6 responses to this post.

  1. Posted by tommy sanfaat on April 7, 2014 at 8:42 pm

    Mksh buat khotbahnya. Tuhan Yesus memberkati!

    Reply

  2. Posted by Joe on July 30, 2015 at 6:58 pm

    Mantabbb sangat memberkati dan menjawab kebutuhan rohani saya slam ini, Tuhan Yesus memberkati!

    Reply

  3. Posted by Francis on December 3, 2015 at 11:17 am

    saya ingin bertanya jika anda mengartikan kantung baru merupakan lambang dari diri kita ( manusia lahir baru) dan anggur baru itu adalah Firman Tuhan.

    Apakah Firman Tuhan itu akan mengkoyakan kantung lama ( manusia belum lahir baru apalagi orang yang belum mengenal Yesus) ?

    Karena dalam hal ini yang menurut anda orang yg belum lahir baru diperumpamakan sebagai kantung kulit yang tua ). Jika hal itu benar demikian , dapat diartikan Firman Tuhan tidak dapat terjadi pada orang yang belum lahir baru dalam arti tidak terjadi pada bangsa bangsa yg belum mengenal Tuhan ataupun orang kristen yang belum lahir baru ?

    Jika Anggur baru anda mengatakan 1Berita keselamatan yang asli dari Yesus Kristus
    2 Pribadi /Kuasa Roh Kudus

    Apakah mungkin kuasa Roh kudus hanya turun/ tercurah terhadapa orang yg lahir baru saja dan,selain mereka maka akan sia sia / terkoyak karena pecah / tidak dapat menerimanya/menyimpannya yang mana anda perumpamakan dengan kantung kulit tua akan rusak didalam ayat alkitab tersebut

    klalau begitu perumpamaan anda bearti berita keselamatan yang anda lambangkan sebgai anggur baru diatas itu tidak akan pernah terjadi /tercurah karena jika tercurah/tertuang ke atas orang yang belum lahir baru atau mengenal Tuhan ( yang mana ada ibaratkan kantung lkulit yang tua ) akan sia sia ?

    Bukankah Justru kuasa Roh Kudus itu /berita keselamatan itu dapat mengerakan hati mereka bukannya merusaknya ( kantung kulit yg tua itu)

    Perumpamaan di Markus 2 ,18-22, Mat 9, 14-17, Lukas 5, 33-39)atau banyaknya perumpamaan Yesus tidaklah dapat ditafsirka sedemikian rupa dalam arti setiap perumpamaan yang Tuhan Yesus artikan ditafsirkan menurut pendapat kita sendiri dengan mengambil satu persatu ayat itu untuk mendukung suatu penafsiran kita.

    Maka itu sangatlah heran dengan lagu Anggur baru tercurah yang dinyanyikan dalam jemaat jemaat gereja gereja tertentu sambil tangannya mencurah curah ke kanan kiri , depan , belakang dalam arti sekelilingnya Karena . Jika anda mengatakan sendiri anggur baru adalah kuasa Roh Kudus yang mana adalah pribadi / kuasa Roh kudus maka Dia akan datang dengan sendirinya seperti hal di hari Pantekosta bukannya dengan tangan dicurah curah.

    Ada lagi yang mengibatkan anggur baru adalah urapan urapan baru ,apakah urapan baru dari Tuhan akan tercurah/ terjadi / baru datang pada orang sekeliling kita setelah kita bernyanyi anggur baru tercurah dengan tangan curah curah .

    Seperti halnya benryannyi memuji Tuhan diiringi suara band/ musik yg cukup keras sambil ada bisa jingrak jingkrak karena sepertinya adanya sukacita datang dari Tuhan / Roh Kudus tapi begitu musik berhenti jingkrak jingkrak itu akan berhenti .

    Hanya karena bunyi alat alat musik yang cukup keras itulah yg sebenarnya yang mengendalikan jiwa/perasaan banyak orang dan dapat membuat sukacita orang orang seperti itu, karena jika sukacita datang dari Roh Kudus maka mereka tidak akan terpengaruh oleh musik baik musik itu pelan/keras atau tidak ada musik selkalipun dalam hal bernyanyi memuji Tuhan , sangatlah kalau sukacita Roh Kudus terpengaruh oleh musik dalam arti ada musik keras Roh kudus baru dapat memberikan sukacita sambil melompat lompat tapi begitu musik itu berhenti kuasa roh kudus itu ikut berhenti dengan sendirinya

    Reply

    • Posted by Inspirations on December 3, 2015 at 12:14 pm

      Dear Francis.
      Terima kasih atas tanggapannya. Apa yang Francis bilang benar juga.🙂
      Firman Tuhan selalu ada untuk membangun, menegur dan menasihati kepada siapapun.

      Untuk pembahasan “kantong anggur baru” di buletin Inside ini, lebih ditujukan untuk orang-orang yang sudah lahir baru, agar menyadari bahwa dirinya membutuhkan 4 poin pembahasan, sehingga menjadi pribadi yang lebih baik, tidak hanya di dalam gereja, tetapi juga bisa dimanifestasikan di luar gereja/dimanapun dia berada, entahkah sebagai anak, orangtua, dalam organisasi, kantor, atau sekolah atau dimanapun. Karena banyak yang ke gereja, tapi di luar gereja jadi bahan cemoohan teman-teman/lingkungannya karena tidak berperilaku baik.

      Kurang lebih demikian tanggapan kami.

      Jika ada tulisan Francis yang ingin dibagikan di e-Inside, dapat mengirimnya ke email: buletininside@gmail.com.

      Sekali lagi terima kasih.🙂

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: